Home / ALUTSISTA / UNGGUL MANA, M1 ABRAMS VS MERKAVA ?

UNGGUL MANA, M1 ABRAMS VS MERKAVA ?

tank-merkava

Main Battle Tank Israel Merkava (Chariot)  adalah salah adalah contoh dari sistem senjata canggih yang dirancang untuk menangani kebutuhan negara yang sangat spesifik.

Meskipun mirip dalam kinerja dengan tank tempur utama Barat seperti Leopard 2 Jerman dan M1 Abrams Amerika, Merkava memiliki banyak fitur yang tidak ditemukan dalam desain tank kontemporer lainnya.

Kita akan mencoba  membandingkan Merkava dengan  Abrams dalam hal tiga hal penting dari tank yakni: senjata, mobilitas, dan armor atau baju besi.

Namun sebelumnya kita akan melihat sebentar latar belakang dari Merkava. Tank ini pertama kali disusun oleh  Jenderal Israel Tal  menyusul bentrokan  lapis baja dalam Perang Yom Kippur. Tal ingin tank  yang memprioritaskan perlindungan awak di atas segalanya.

Merkava I memasuki layanan pada tahun 1978, dan melihat aksi besar pertama dalam Operasi Perdamaian untuk Galilea pada tahun 1982, di mana ia tampil baik dalam pertempuran dengan tank T-62 Suriah.

Meskipun demikian, beberapa hilang dalam pertempuran, dan tank Merkava II berikutnya dengan feature upgrade armor.  Pada 1990-an muncul Merkava III dengan upgrade penting dengan sebuah meriam utama 120 milimeter, dan akhirnya Merkava IV terbaru  memiliki mesin yang lebih kuat dan baru-baru ini dilengkapi dengan sistem perlindungan aktif canggih untuk digunakan melawan rudal dan roket anti-tank.m-1-abramAbrams,  adalah desain klasik Amerika yang diperkenalkan pada 1980-an yang menghancurkan armor Irak buatan Soviet dalam Perang Teluk 1991 tanpa kehilangan satu tank karena  tembakan musuh. Meskipun reputasi M1 dalam hal  kekebalan  sedikit rusak akibat  beberapa kerusakan ketika perang Irak di tahun 2003  dan di Perang Yaman ketika beberapa tank Abrams Arab Saudi hancur, Abrams masih menjadi  standar kinerja tank yang sulit disaingi.  Angkatan Darat Amerika terus meningkatkan kemampuan  M1,  melalui paket armor, senjata, dan sensor agar tetap up to date.

Meski Amerika dan Israel adalah sekutu utama ada peluang Abrams dan Merkava akan bertanding di medan tempur. Mesir dan Irak terlibat perang dengan Israel  saat ini mengoperasikan  Abrams dengan armor yang lebih rendah.

Mari kita mulai membandingkan keduanya.

todaya-abrams

KEKUATAN SENJATA

Merkava IV dan M1 keduanya dipersenjatai dengan meriam kuat 120  milimeter dengan kinerja yang sebanding . Keduanya akan dapat dengan mudah mengalahkan sebagian besar tank era-Soviet  dalam pertarungan jarak pendek.

Merkava mungkin kurang  mewah karena tidak menggunakan amunisi  uranium yang digunakan   M1. Senjata ini  akan dioptimalkan untuk mengalahkan sistem baja reaktif cangih Rusia yang modern. Tetapi  Israel tidak menghadapi oposisi yang signifikan dari tank musuh sejak awal 1980-an, dan tidak perlu khawatir tentang ancaman lapis baja canggih di lingkungannya.

Merkava bisa menembakkan rudal anti-tank dari tabung meriam utama, sementara M1 tidak bisa. Rudal LAHAT yang menyerang dari atas milik Merkava  akan cocok untuk menyerang kendaraan atau helikopter (dalam mode tembakan langsung) pada rentang yang sangat panjang di mana amunisi tank  kurang akurat  dan kekuatan memukul kurang besar.

Namun, harus dicatat bahwa rudal yang diluncurkan dari tank secara fakta di lapangan sedikit digunakan  dalam pertempuran dan terlihat di Barat sebagai kemampuan yang tidak terlalu penting. Kedua kendaraan juga dipersenjatai dengan sensor dan sistem pengendalian tembakan canggih, serta data-link yang menguhubungkan dengan kendaraana lain.

merkavaMerkava dan M1 keduanya juga memiliki senapan mesin yang dikendalikan dari jarak jauh, membantu melindungi kru dari tembakan lawan  saat bertarung di lingkungan perkotaan.

Namun, Merkava memiliki keunikan  di antara tank modern karena dipersenjatai dengan mortir ringan 60 milimeter yang dapat ditembakkan dari dalam menara.

Hal ini memungkinkan Merkava untuk menembakkan amuisi anti-personil pada target yang tidak terlihat seperti missal di balik dinding atau di sisi bukit.

Hal ini juga memberi awak sarana tambahan untuk terlibat dengan musuh tanpa menggunakan ledakan besar senjata utamanya, suatu pertimbangan penting dalam peperangan melawan pemberontakan.

amerika-abram

MOBILITAS

M1 dirancang untuk terlibat dalam perang lapis baja yang serba cepat dan jarak jauh  seperti yang terjadi dalam Operasi Badai Gurun  dan Pembebasan Irak. Sebaliknya, Merkava berorientasi untuk memenuhi realitas operasional Israel, termasuk perang defensif melawan  operasi invasi asing dan kontra-pemberontakan di lingkungan perkotaan dan daerah pegunungan.

Dengan demikian, sedangkan M1A2 mampu melesat di  jalan dengan keepatan  lebih dari 42 mil per jam, model awal dari Merkava hanya merayap pada kecepatan 30-an.

Namun, Merkava IV memiliki mesin diesel upgrade 1.500 tenaga kuda, yang memungkinkan untuk mencapai kecepatan 40 mil per jam yang menutup  kesenjangan. Mesin turbin M1 ini juga lebih boros sehingga  membatasi kendaraan untuk jangkauan operasional 265 mil dibandingkan dengan 310 untuk Merkava IV. merkava-1

Merkava

Terakhir, Israel mengklaim suspensi pada Merkava telah dioptimalkan untuk berurusan dengan medan berbatu seperti di  Dataran Tinggi Golan.

Merkava juga memiliki sebuah  fitur tambahan yang tidak ada di  MBT Barat yakni  kompartemen amunisi yang dapat diubah  untuk membawa tim empat personel infanteri. Hal ini menjadikan Merkava dalam kondisi darurat bisa digunakan untuk mengevakuasi awak  tank lain yang rusak atau personel terluka.

tank-abrams

Abrams

ARMOR

Ketika M1 pertama kali diproduksi pada 1980-an, baja komposit Chobham  menjadi  sebuah terobosan dalam teknologi armor. Armor frontal M1 ini benar-benar mampu mengalahkan  rudal anti-tank yang paling awal dan terbukti tahan terhadap armor piercing 125 milimeter yang menjadi standar T-72 Irak  dalam Perang Teluk 1991.  Rusia sejak memperkenalkan amunisi 125  milimeter yang mungkin efektif terhadap baju besi M1 dalam jarak pendek.

Merkava I awal tidak mendapatkan keuntungan dari teknologi baja komposit. Sebaliknya, desain Israel menampilkan menara sangat miring yang memberi Merkava space-age sleekness.  Pelat baja miring  secara efektif tebal terhadap sebagian besar amunisi  tetapi  tergantung pada sudut pendekatan dan juga menimbulkan profil target yang lebih rendah.

Model Merkava selanjutnya kemudian menggabungkan teknologi armor baru, dan Merkava IV sekarang memiliki paket lapis baja komposit modular. Meskipun tangguh, armor Merkava IV ini masih dianggap sedikit lebih rendah daripada armor depleted -uranium milik  M1A2, yang juga telah diuntungkan dengan upgrade konstan selama bertahun-tahun.  Tank Merkava akan menghadapi masalah serius dalam hal ini jika bertarung dengan Abrams.

merkava3dkasag001-e1431446341226

Namun, militer Israel jauh lebih peduli dengan ancaman rudal anti-tank canggih yang dipecat oleh pemberontak. Dalam perang di Lebanon tahun 2006,  50 Merkava II, III dan IV dihantam oleh proyektil Hizbullah dan IED,  21 yang ditembus dan enam hancur.

Rudal tersebut juga telah menjadi hantu  menakutkan pada tank M1 Arab Saudi di Yaman-meskipun harus dicatat M1 mereka memiliki armor yang lebih rendah dibandingkan dengan yang dimiliki Amerika Serikat.

Setelah konflik Lebanon, Angkatan Darat Israel memperkenalkan varian Merkava IVM Windbreaker yang memiliki kemampuan pertahanan rudal yang kuat dengan  Active Protection System (APS) Trophy, yang dapat mendeteksi rudal masuk menggunakan radar dan mencoba untuk menembak jatuh mereka dengan ledakan senapan.

Sistem ini juga memberitahukan awak tank lokasi  proyektil itu berasal, yang memungkinkan mereka untuk menembak  dengan cepat.

Trophy telah terbukti sangat efektif dalam pertempuran, menembak jatuh puluhan rudal dan roket, termasuk setidaknya satu RPG-29 dan AT-14 Kornet. Tidak ada satupun tank Merkava hilang dalam operasi tempur pada tahun 2008 dan 2014 meskipun perang pada tahun 2014 menjadi salah satu perang mahal bagi  Israel.

Angkatan Darat Amerika Serikat  tertarik mengadaptasi teknologi APS untuk tank mereka, tetapi belum memutuskan  apakah akan membeli Trophy atau mengembangkan sendiri.  Sampai  belum dilengkapi APS,  M1 akan tetap lebih rentan terhadap rudal dibandingkan tank Israel.

Merkava memiliki sejumlah elemen desain yang tidak biasa yang dirancang untuk meningkatkan survivabilitas awak. Misalnya, mesin dipasang di depan kompartemen kru sehingga bisa menjadi tameng serangn  yang masuk.

Lambung belakang juga memiliki pintu keluar kecil yang memungkinkan kru untuk menyelamatkan diri dari kendaraan dengan relatif aman, serta memfasilitasi pengangkutan personil infanteri. Bola besi yang digantung dengan rantai di belakang menara akan  meledakkan granat roket yang  untuk armor belakang yang lebih tipis.

Ada juga modifikasi untuk mengakomodasi kebutuhan dasar kru. Misalnya, Merkava menawarkan sistem pendingin udara top-notch yang cocok untuk Timur Tengah. Bahkan ada yang memiliki toilet untuk melindungi kru keluar dari tank dalam misi lama.

Pada akhirnya, Merkava IV dan M1A2 keduanya dirancang sesuai dengan doktrin nasional dan persyaratan operasional yang berbeda. Tank Amerika  dimaksudkan untuk melawan perang cepat gaya Blitzkrieg dengan tank musuh sebagai target utamanya, sementara Merkava digunakan untuk melawan pertempuran defensif dan memberikan dukungan untuk operasi-operasi di medan perkotaan dan pegunungan.

M1 mendapat keuntungan dari  teknologi tertentu yang tidak tersedia di industri Israel, terutama dalam armor  depleted uranium dan amunisi. Di sisi lain, Merkava telah lama memiliki penekanan lebih besar pada kenyamanan dan perlindungan kru.

About admin website

Check Also

Peluru Terbaru Stiletto Mampu Tembus Kendaraan Lapis Baja

Stiletto Systems Ltd perusahaan amunisi, telah berhasil melakukan uji tipe peluru anti baja terbaru. Pada tanggal …