Home / ALUTSISTA / UMS Skeldar Mulai Latih Awak Drone Rajawali 330 TNI AD

UMS Skeldar Mulai Latih Awak Drone Rajawali 330 TNI AD

P_20160216_143054

Seperti diberitakan pada pertengahan Februari lalu, TNI AD lewat Kementerian Pertahanan (Kemhan) RI telah memesan tiga unit drone/UAV (Unmanned Aerial Vehicle) Rajawali 330 untuk tugas surveillance di wilayah perbatasan. Dan kini update terbaru menyebut pihak UMS Skeldar sedang memulai program pelatihan pada operator dan teknisi drone sayap tetap dengan mesin tunggal propeller ini.

Baca juga: Perkuat Surveillance di Perbatasan, Menhan Pesan Drone Rajawali 330

Dikutip dari Janes.com (27/4/2016), tahap pelatihan UMS Skeldar untuk awak TNI AD dimulai sejak 18 April 2016, dan diperkirakan akan selesai dalam enam sampai delapan minggu kedepan, materi pelatihan termasuk ground handling dan operasional penerbangan. UMS Skeldar adalah manufaktur drone yang berbasis di Swiss, dimana sebagian besar saham UMS Skeldar kini dimiliki oleh Saab dari Swedia. Rajawali 330 adalah versi lokal dari UMS Skeldar F-330. Dalam ajang Singapore Airshow 2016 bulan Februari lalu, Menhan Ryamizard Ryacudu menyebut telah memesan tiga unit Rajawali 330 dan satu unit lagi didapatkan sebagai bonus dalam paket pembelian.

P_20160216_143512

Baca juga: Rajawali 350 – Rahasia Dibalik Kecanggihan Drone Helikopter Bakamla RI

Baca juga: Microdrone MD4-1000 – Drone Quadcopter Pilihan Satuan Elite TNI AL

P_20160216_153250

Rajawali 330 diproduksi oleh PT Bhinneka Dwi Persada (BDP). Peran PT BDP kemudian ‘menjahit’ beberapa komponen dan fitur agar punya kemampuan serta spesifikasi yang dibutuhkan militer Indonesia.

Rajawali 330 mampu membawa payload seberat 10 kg. Untuk pesanan TNI AD, payload nantinya akan dipasang pilihan perangkat electro optical/infra red camera, FLIR (Forward Looking Infra Red), hyperspectral camera, atau mapping camera dengan Light Detection and Ranging (LIDAR). Selain mengandalkan conventional take off and landing, drone ini punya kemampuan semi prepared strip, pneumatic catapult, car top launcher, dan parachute recovery system. Untuk mendarat secara konvensional, Rajawali 330 hanya membutuhkan jalur 60 meter.

Baca juga: Bullray UAS – Drone Copter Amfibi dengan Kemampuan Tembak Sasaran

Meski sebagian komponen penting Rajawali 330 masih diimpor, beberapa material pendukung telah dibuat di dalam negeri. Terkait dengan pembelian ini, pihak PT BDP akan memberikan ToT (Transfer of Technology) pada user, yakni pihak TNI AD.

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: