Home / ALUTSISTA / TR-47C: Mengenal Kemampuan Radar Pengendali Tembakan di KCR Clurit Class TNI AL

TR-47C: Mengenal Kemampuan Radar Pengendali Tembakan di KCR Clurit Class TNI AL

image0001

Clurit Class tentu punya kesan tersendiri dalam jagad alutsista nasional, pasalnya inilah jenis KCR (Kapal Cepat Rudal) dari Satuan Kapal Cepat (Satkat) TNI AL yang pertama kali dipasangi kanon CIWS (Close In Weapon System), maklum adopsi CIWS hingga kini masih jadi ‘barang langka’ di arsenal kapal perang TNI AL. Selain kanon CIWS enam laras, senjata utama pada Clurit Class adalah dua peluncur rudal anti kapal C-705.

Baca juga: AK-230 – Kanon Reaksi Cepat Korvet Parchim TNI AL

1252348722

Clurit Class yang dibangun dari platform PC-40 menjadi momentum penting adopsi KCR yang diproduksi di dalam negeri. Kombinasi CIWS enam laras dan keberadaan rudal anti kapal menjadi suguhan senjata terbaru yang sebelumnya belum pernah dikenal TNI AL. Dua unit Clurit Clas, yakni KRI Clurit 641 dan KRI Kujang 642 kini telah dilengkapi kanon CIWS NG-18 kaliber 30 mm. Sebagai informasi, NG-18 tak lain adalah varian dari kanon AK-630M asal Rusia yang diproduksi secara lisensi oleh Norinco, manufaktur alutsista dari Cina. NG-18 hanya mengalami modifikasi pada desain kubah yang lebih modern.

Baca juga: Norinco NG-18 – Mengenal Kecanggihan Kanon CIWS Kapal Cepat Rudal TNI AL

Kanon CIWS NG-18 (AK-630M)

Kanon CIWS NG-18 (AK-630M) di Clurit Class

Baca juga: C-705 – Rudal Pamungkas Andalan Kapal Cepat TNI AL

Dengan kanon CIWS buatan Cina, plus rudal anti kapal C-705 yang juga produksi Negeri Tirai Bambu, maka bisa ditebak combat management system yang diadopsi juga berasal dari Cina. Dan karena Clurit Class tergolong ‘padat’ senjata canggih, maka diperlukan dukungan sistem sensor dan radar yang dapat menyesuaikan dengan fungsi senjata. Bersamaan dengan instalasi kanon CIWS NG-18 di KRI Clurit 641 dan KRI Kujang 642, turut juga dipasang radar pengendali tembakan TR-47C dan radar searching SR-47AG.

Baca juga: Surveillance Radar Rudal Rapier, Mampu Dialihfungsi Mendukung Peran Meriam PSU S-60 57mm TNI AD

U1335P27T1D493300F318DT20080403093725

TR-47C bisa disebut sebagai elemen vital pada moda operasi kanon NG-18, tanpa radar ini maka kanon tak dapat difungsikan secara optimal. TR-47C dilengkapi dengan built in electro optical sensor berupa TV dan infra red tracker. Radar ini beroperasi di frekuensi J band pada rentang 15.7 dan 17.3 Ghz. Janngkauan penjejakan radar ini ditaksir hingga radius 9 Km. Sementara dari sisi kanon NG-18, daya tembaknya digadang maksimum hingga 4.000 meter dan jarak tembak minimum 500 meter. NG-18 (AK-630) dengan kecepatan tembak 4.000 – 5.000 proyektil per menit, dipercaya sanggup mematahkan serangan dari rudal anti kapal.

Baca juga: “Menghadapi” Cina dengan Senjata Buatan Cina

Selain radar TR-47C, di puncak menara kapal terdapat radar intai SR-47AG, radar ini dapat mendeteksi sasaran di udara dari jarak 40 Km dan deteksi sasaran pada permukaan sejauh 25 Km. Pada saat diluncurkan pada medio tahun 2011 – 2012, baik KRI Clurit 641 dan KRI Kujang 642 masih ‘kosongan,’belum terlihat bekal radar TR-47C dan SR-47AG. Saat diluncurkan kedua kapal perang buatan PT Palindo Marine ini baru dilengkapi kanon Vektor G12 kaliber 20 mm pada haluan, yang kemudian digantikan CIWS NG-18.

KRI Clurit 641 pada saat diresmikan, nampak pada antena masih 'kosong.'

KRI Clurit 641 pada saat diresmikan, nampak pada antena masih ‘kosong.’

Baca juga: Vektor G12 20mm : Penangkis Serangan Udara Clurit Class

Vektor G12 pasa sisi haluan KRI Clurit 641

Vektor G12 pasa sisi haluan KRI Clurit 641

Selain KRI Clurit 641 dan KRI Kujang 642, keluarga besar Clurit Class terdiri dari KRI Beladau 643, KRI Alamang 644, KRI Surik 645, KRI Siwar 646, KRI Parang 647, dan KRI Tereparang 648. Keenamnya secara bertahap akan diubah untuk menggunakan CIWS NG-18.

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: