Home / ALUTSISTA / Pindad Komodo Halilintar 4×4: Rantis Spesialis Pendobrak Sat-81/Gultor Kopassus

Pindad Komodo Halilintar 4×4: Rantis Spesialis Pendobrak Sat-81/Gultor Kopassus

1551209_20140211010813

Urusan dobrak mendobrak memang jadi santapan pasukan penyerbu, untuk itu bekal rantis yang jadi tunggangan harus punya kelincahan tinggi dan dilengkapi elemen pelindung yang memadai. Untuk urusan satu ini, Sat-81/Gultor Kopassus memang rajanya, selain menggunakan rantis P1 Pakci, pasukan baret merah ini juga mengadopsi rantis Halilintar buatan PT Pindad.

Halilintar dengan penggerak 4×4 masuk dalam keluarga rantis Komodo. Hanya saja, Halilintar punya perbedaan ‘prinsip’ rancangan dengan Komodo Intai 4×4 yang dipakai Yonif Mekanis 203/AK. Halilintar dari segi tampilan lebih panjang, karena berlaku juga sebagai APC (Armoured Personnel Carrier) yang mampu dimuati delapan pasukan bersenjata lengkap. Namun, lain dari itu, Komodo Halilintar menganut model monokok (tanpa sasis), beda dengan Komodo Intai 4×4 yang mencomot sasis rantis asal Perancis Renault Sherpa. Masuk ke dalam unit Kopassus, Komodo Halilintar juga mengalami perkuatan pada kaki-kakinya.

Baca juga: Pindad Komodo Intai 4×4 – Reptil Lapis Baja Yonif Mekanis 203/AK Kodam Jaya

20141207191255-1-latgab-tri798191_20130905111933

Baca juga: Mamba MK2 SWB – Rantis Serbu MRAP Sat-81/Gultor Kopassus TNI AD

Baca juga: Renault Sherpa Light -Rantis Pengusung Rudal Mistral RCWS Arhanud TNI AD

Sosok rantis ini cukup sering ditampilkan dalam beragam perhelatan, Sat-81/Gultor menjadikan Komodo Halilintar sebagai salah satu andalan kendaraan serbu untuk perang urban. Sebagai rantis pendobrak, Halilintar punya alat pendobrak (battering ram), ciri khasnya Halilintar dibekali bumper masif berbentuk segitiga sebagai pendobrak rintangan atau dinding tanpa tulang setebal 30 cm.

Guna menghantarkan pasukan khusus ke hotspot, rantis ini dilengkapi fasilitas tangga lipat di atas untuk penyerbuan gedung atau di pesawat. Keberadaan fasilitas tangga lipat ini mengingatkan pada rantis Oka 4×4 Assault Ladder yang juga dipakai Sat-81/Gultor. Hebatnya tangga lipat ini dapat digelar dalam kondisi kendaraan sedang melaju dengan lima personel siap tempur.

Baca juga: Oka 4×4 – Assault Ladder Sat-81/Gultor Kopassus TNI AD

143751_cam00330154740_cam00332

Baca juga: Bushmaster PMV – Jawara Perang Afghanistan Untuk Kopassus TNI AD

Komodo Halilintar dapat mengangkut delapan personel bersenjata lengkap, posisi duduk awak saling berhadapan ditambah dua kursi di ruang kemudi. Sementara di atas atas (roof hatch) depan terdapat dudukan senjata untuk senapan mesin atau pelontar granat otomatis. Sebagai rantis untuk misi kombatan, Komodo Halilintar tak lupa dibekali pelontar granat asap, masing-masing empat buah pada sisi kiri dan kanan depan.

Hadir untuk kebutuhan Kopassus, Komodo Halilintar disokong perangkat canggih seperti kamera pendeteksi panas (thermal camera) untuk mendeteksi gerakan berdasarkan suhu tubuh dan sumber panas. Juga ada kamera night vision untuk operasi senyap dalam pekatnya malam. Bergaya ala APC, Halilintar dilengkapi empat kamera intai CCTV, sehingga komandan mampu melihat situasi sekitar tanpa perlu turun dari kendaraan.

ini-4-kendaraan-tempur-anda143852_cam00324143918_cam00326

Untuk perlindungan, sekujur bodi Komodo Intai sanggup menahan terjangan proyektil 7,62 mm (STANAG III). Bahkan lapisan baja dapat diperkuat dengan sistem add on keramik lapis baja. Sementara untuk lapisan kaca, punya ketebalan 38 mm, dibuat standar dengan mampu menahan proyektil 7,62 mm.

Sebagai kelengkapan standar, Komodo Intai dilengkapi winch dengan kemampuan tarik 2 ton. Lainnya ada pioneer set, alat pemadam kebakaran, penyejuk udara, tookit , sampai jaring kamuflase. Sebagai fitur tambahan, ada perangkat komunikasi AM, FM Radio dan Intercom Set ; 2x12V-100 Amp baterai) , GPS, dan NVG. Untuk persenjataan, bila pilihannya senapan mesin GPMG kaliber 7,62 mm, maka dapat disokong teknologi RCWS ( Remote Control Weapon System). (Gilang Perdana)

Spesifikasi Pindad Komodo Halilintar 4×4:
– Konfigurasi: 4×4
– Dimensi: 5,4x 2,2 x 2,1 meter
– Wheelbase: 3.540 mm
– Berat kosong: 7.500 kg
– Berat penuh: 9.000 kg
– Ground clearance: 375 mm
– Mesin: Diesel Sherpa MD-5 Euro 3 dengan empat silinder Turbo Charge Inter Cooler
– Transmisi: Allison S2500 automatic – 5 forward/1 reserve
– Pendingin mesin: Hydraulic Drive Cooling Fan
– Jenis ban: Runflat 13R 22.5
– Brake system: Hyrdopneumatic Control Disk Brake
– Kecepatan maks: 100 km per jam
– Radius putar: 7 meter
– Kapasitas bahan bakar: 165 liter
– Jarak jelajah maks: 450 km

About admin media center

Check Also

Gelar Satu Skadron Gripen Ke Pangkalan Aju, TNI AU Hanya Butuh Satu C-130 Hercules

Sebelum bicara taktik dalam keunggulan pertempuran udara, maka lebih dulu harus dipersiapkan urusan logistik secara …