Home / ALUTSISTA / Mengintip Langsung Hanggar Test Flight Gripen NG

Mengintip Langsung Hanggar Test Flight Gripen NG

Besök_19052016__PEK6667

Peristiwanya sudah berlangsung hampir sebulan lalu, tepatnya 19 Mei 2016, atau sehari pasca rollout Gripen NG (Next Generation) di fasilitas Saab Aeronautics di kota Linköping, Swedia, Indomiliter.com bersama jurnalis dari Thailand, Brasil, dan Jepang berkesempatan mengunjungi fasilitas hanggar test flight Gripen NG. Di hanggar yang mendapat penjagaan ketat, namun jauh dari kesan kaku ini, Saab memperlihatkan sosok Gripen 39-7, sebuah jet yang dibangun khusus sebagai pondasi pengembangan Gripen NG, atau yang setelah di rollout resmi disebut sebagai Gripen E.

Baca juga: Gripen NG Resmi Rollout, Dihadiri Petinggi dari Kemhan RI

Gripen C (single seat)

Gripen C (single seat)

Gripen 39-7 (Gripen NG Demo)

Gripen 39-7 (Gripen NG Demo)

Di hanggar yang cat luarnya berwarna biru, Saab menempatkan dua unit jet Gripen, yakni Gripen C milik AU Swedia. Kebetulan Gripen C dengan nomer ekor 261, pada sehari sebelumnya dipamerkan secara statis di hanggar rollout Gripen NG. Dan satunya lagi, tak lain adalah Gripen 39-7. Karena berupa jet uji coba (Gripen NG Demo), tidak ada identitas AU Swedia di pesawat yang di sirip ekor tegaknya tergambar elang berikut cakarnya.

Baca juga: Saab – Satu Tahun Setelah Kontrak, Jet Tempur Gripen Sudah Bisa Dikirim ke Indonesia

Bagi sebagian orang, Gripen 39-7 adalah konsep gado-gado, alias hybrid antara desain Gripen D (tandem seat) dengan Gripen E/F. Merujuk ke sejarahnya, kampanye Gripen NG dimulai saat pesawat demo ini diluncurkan pada 23 April 2008, dan dilanjutkan dengan penerbangan perdana pada 27 Mei di tahun yang sama. Rancang bangun Gripen 39-7 berasal dari Gripen D, yaitu dengan melakukan banyak perombakan fisik yang lumayan radikal, diantaranya perubahan pada desain main landing gear, adopsi mesin General Electric F414G yang lebih kuat dari mesin Volvo RM12, plus pada bagian depan kokpit terdapat perangkat IRST (Infrared Search and Track). Sebelumnya di Gripen C/D tidak terdapat IRST.

Besök_19052016__PEK6497

Baca juga: Gelar Satu Skadron Gripen Ke Pangkalan Aju, TNI AU Hanya Butuh Satu C-130 Hercules

Perangkat IRST di Gripen NG.

Perangkat IRST di Gripen NG.

Pada Oktober 2009, lewat proyek “Dash Seven,” Gripen 39-7 mulai dipasangkan beberapa perangkat avionik dan tactical system generasi terbaru, seperti radar AESA (Active Electronically Scanned Array), radar Selex ES-05 Raven, missile approach warning system (MAWS), IRST Skyward-G, yang dipasok oleh Selex Galileo. Selama melihat Gripen 39-7, kami mendapat penjelasan langsung dari Hans Einerth, selaku Chief Test Pilot Gripen. “Hingga saat ini, Gripen 39-7 masih terus digunakan dalam pengujian sistem elektronik untuk kebutuhan Gripen NG,” ujar Hans.

Baca juga: Radar AESA – Absen di Sukhoi Su-35, Hadir di Eurofighter Typhoon dan F-16 Viper

5l-image

Sekilas memang terasa sulit membedakan Gripen 39-7 dengan Gripen C yang ada dalam satu hanggar, apalagi Gripen 39-7 masih menggunakan pendarat depan (nose landing gear) model Gripen C/D dengan dua roda (double wheels). Pasalnya di Gripen E terungkap Saab mengadopsi pendarat depan dengan single wheel, seperti halnya F-16 Fighting Falcon. Secara kasat mata, kami hanya bisa membedakan dari kelengkapan sensor IRST di depan kokpit Gripen 39-7.

Kapasitas Bahan Bakar Meningkat
Hans Einerth menjelaskan seputar perubahan desain pada main landing gear. Seperti terlihat pada foto, terdapat perbedaan yang mencolok pada rancangan di bagian ini. Perubahan main landing gear membawa imbas pada meningkatnya kapasitas bahan bakar pesawat, atau ada kenaikan 2,4 sampai 3,4 ton bahan bakar, artinya kemampuan jelajah dan endurance pesawat ikut meningkat.

Main landing gear pada Gripen 39-7 (Gripen NG)

Main landing gear pada Gripen 39-7 (Gripen NG)

Main landing gear pada Gripen C.

Main landing gear pada Gripen C.

Indise main landing gear Gripen C.

Indise main landing gear Gripen C.

Dibangun dari versi tandem seat, maka Gripen 39-7 tak dilengkapi kanon internal. Namun perlu diketahui, Gripen tandem seat dimensinya lebih panjang 70 cm dibanding Gripen C (single seat). Penambahan panjang ini untuk mengkompensasi adanya kursi kedua dan perlengkapan pada dashboard.

Beranjak ke bagian ekor, Hans menjelaskan bahwa Gripen memang tak seperti halnya F-16, jet single engine ini tak dilengkapi dengan fasilitas drag chute (rem parasut). “Komponen drag chute kami anggap cukup memberatkan, sebagai gantinya kami dapat memanfaatkan peran canard untuk melakukan pengereman pada simulasi pendaratan di landasan yang pendek,” kata Hans. Masih di bagian ekor, tepatnya dekat dengan air brake, terdapat APU.

Penulis bersama Hans Einerth.

Penulis bersama Hans Einerth.

APU (auxiliary power unit) menjadi fasiltas yang sangat diandalkan oleh Gripen. Dengan APU memungkinkan jet tempur ini dapat beroperasi mandiri saat di ground, atau dapat mengurangi ketergantungan pada elemen ground system. Dalam situasi darurat, jet tempur dapat diaktifkan (power on) tanpa dukungan APU eksternal.

Dalam kesempatan lain, Håkan Buskhe, President and CEO Saab AB pernah memberi penjelasan, “Untuk memastikan sisi keamanan, Gripen NG telah melewati uji terbang selama 120.000 jam lebih. Test flight telah dilakukan di Swedia, Inggris, Hungaria, dan Afrika Selatan. Sebagai versi peningkatan dari Gripen C, Gripen NG dirancang untuk dapat membawa lebih banyak senjata, lebih banyak bahan bakar, dan tentunya mesin dengan teknologi baru,” ujar Buskhe yang telah menjajal menerbangkan Gripen NG. Dari platform Gripen 39-7 ini, setidaknya telah dilakukan lebih dari 79 kali pola serangan mendadak.

Besök_19052016__PEK6523

Sayangnya karena jadwal perjalanan kami yang lumayan padat, kunjungan ke hanggar Gripen harus diakhiri setelah 45 menit asyik bertanya-tanya seru kepada Hans Einerth.

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: