Home / ALUTSISTA / Mengapa Tank Leopard Turki Bisa Hancur di Suriah? Berikut Penjelasannya

Mengapa Tank Leopard Turki Bisa Hancur di Suriah? Berikut Penjelasannya

leopard_

Operasi militer Perisai Eufrat yang dilancarkan Turki untuk memukul gerilyawan YPG-Kurdi dan Daesh (ISIS) di dalam wilayah Suriah, menghadapi perlawanan sengit dari keduanya.

Setelah sejumlah tank-tank lawas M60T/ Sabra rontok dihajar ATGM (Anti Tank Guided Missile), Turki memutuskan untuk menurunkan Leopard 2A4 yang dibelinya dari Jerman, yang merupakan MBT generasi paling mutakhir yang dimiliki oleh AD Turki.

TNI AD mengoperasikan sejumlah tank serupa diluar Leopard 2RI yang telah ditingkatkan kemampuannya.

Turki membeli Leopard 2A4 sebagai langkah stop gap sebelum MBT Altay yang dikembangkannya siap memasuki dinas aktif.

Sebelum menjatuhkan pilihan ke macan tutul Jerman, Turki sempat pula mengevaluasi M1A2 Abrams dari General Dynamics Amerika Serikat, Yatagan dari Ukraina dan juga Leclerc dari Perancis.

Sebagai hasilnya 298 unit Leopard 2A4 dibeli bekas dari Jerman pada 2009, berikut transfer teknologi dari pabrikan Krauss Maffei Wegmann.

Hasilnya Turki mampu memodernisasi sistem kendali penembakan tank Jerman tersebut dengan sistem Volkan yang dikembangkannya sendiri, berikut dengan paket peningkatan sistem pertahanan.

Menurunkan Leopard 2A4 ke Suriah bukannya tanpa hambatan. Sesuai perjanjian dengan Jerman, tank-tank tersebut dibeli dengan syarat hanya untuk digunakan dalam pertahanan dalam negeri, bukan untuk operasi ofensif.

Butuh lobi kuat sehingga Jerman mengijinkan penggunaan Leopard 2A4 di wilayah Suriah.

Jumlah yang dikirimkan kurang lebih 1 batalion yang mencakup 60-80 tank. Seluruh tank yang dikirimkan ke Suriah menerima kamuflase baru dengan warna padang pasir, menggantikan warna hijau zaitun yang sebelumnya digunakan.

Pengirimannya dilakukan bertahap, dimulai pada minggu kedua Desember 2016.

Saat di Suriah, Leopard 2A4 rupa-rupanya menghadapi permasalahan yang sama dengan M60T yang dedel duel dihajar rudal Suriah.

AD Turki alih-alih menggunakannya sebagai alutsista untuk menusuk pertahanan lawan dalam manuver gerak mobil yang sangat cepat; ketiadaan musuh yang setara menjadikan tank-tank tersebut lebih diposisikan sebagai artileri untuk menghancurkan perkubuan, tidak beda dengan M60T yang diturunkan sebelumnya.

Tank-tank ini dibawa untuk mendukung infantri, dengan membangun posisi tembak berupa cerukan di dalam tanah atau hull down position.

Sayangnya, lubang perlindungan ini kurang dalam dengan menyisakan kubah yang terekspos.

Padahal bila diposisikan seperti ini, seharusnya tank dibuat ‘terkubur’, dimana tank mundur keluar untuk menembak sasaran yang ditemukan, lalu segera masuk dalam lubang lagi setelahnya. Dalam hal ini, AD Turki tak beda dengan Irak dalam Perang Teluk 2.

Tanpa perlindungan memadai dari infantri, yang tentu saja menganggap monster lapis baja ini bisa melindungi dirinya sendiri, Leopard 2A4 menjadi sasaran empuk.

Dalam operasi di Al Bab tanggal 13 Desember, para pemberontak Daesh dengan mudah menyasar tank-tank Turki yang sedang dalam posisi di ketinggian.

Dengan bermodalkan rudal Fagot atau Konkurs berhulu ledak ganda, para pemberontak menyerang tank dari arah samping yang lapisan bajanya lebih tipis dari bagian frontal.

Dalam satu serangan, dua tank sekaligus dihantam rudal silih berganti. Yang pertama kena hantam pada bagian samping kanan kubah, bagian depan.

Tank kedua kena hajar di bustle yang merupakan tempat penyimpanan amunisi, dan nampak ada ledakan sekunder ke arah atas yang menandakan amunisinya terbakar dan meledak.

Dari gambar pada saat serangan yang dirilis oleh media propaganda Daesh, dapat diketahui bahwa setelah tank pertama terhantam pun, tidak ada manuver penghindaran yang dilakukan sehingga tank kedua pun bisa diserang dengan telak.

Dari gambar drone, pembaca dapat melihat bahwa kompartemen penyimpanan amunisi di Leopard 2A4 yang kena hantam hancur total, dengan panel atas mencelat dan jatuh beberapa meter di belakang.

Ini merupakan desain pengaman untuk mencegah api dan tekanan menjalar masuk ke kompartemen awak di depannya. Besar kemungkinan, awak dari tank-tank nahas ini selamat walaupun cedera.

Yang paling parah, pada 22 Desember Daesh bahkan berhasil merebut dua Leopard 2A4 dan satu ACV-15 dalam operasi di di wilayah lain di Al Bab, yang ditinggalkan oleh pasukan Turki yang melarikan diri dengan meninggalkan amunisi dan persenjataannya begitu saja setelah pertempuran yang sengit.

Walaupun kemudian jet-jet tempur AU Turki menghancurkan tank-tank yang ditinggalkan ini, AD Turki sudah kadung malu. Tank secanggih apapun, tanpa doktrin yang benar dan tepat, akan bernasib seperti Leopard 2A4 Turki di Suriah.

About admin website

Check Also

Peluru Terbaru Stiletto Mampu Tembus Kendaraan Lapis Baja

Stiletto Systems Ltd perusahaan amunisi, telah berhasil melakukan uji tipe peluru anti baja terbaru. Pada tanggal …