Home / ALUTSISTA / Masuki Masa Uji Coba, DSME Resmi Luncurkan KRI Nagabanda 403

Masuki Masa Uji Coba, DSME Resmi Luncurkan KRI Nagabanda 403

Nagabanda

Bertempat di kesejukan distrik Okpo, Kota Geoje, Provinsi South Gyeongsang, Korea Selatan, hari kamis (24/3) lalu berlangsung seremoni peluncuran unit perdana kapal selam Nagabanda Class (aka – Changbogo Class). Momen peluncuran ini memperkuat identitas beredarnya foto-foto kapal selam yang sebelumnya telah ramai dalam bahasan netizen.

Baca juga: Konstruksi Kapal Selam Rampung, Changbogo Class TNI AL Kini Bisa Disebut Nagabanda Class

Sebagai perwakilan pemerintah RI dalam upacara peluncuran adalah Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu dan KSAL Laksamana TNI Ade Supandi. Bila dalam penampakan foto sebelumnya kapal selam belum didandani atribut seremoni, maka saat peluncuran kapal selam yang diberinama KRI Nagabanda 403 telah dipasangi Bendera Merah Putih. Pada menara juga dipasangi peluncuran yang cukup besar. Seperti telah disebut di berita sebelumnya, setelah diluncurkan KRI Nagabanda 403 akan memasuki masa uji coba di perairan Korea Selatan. Dan bila tak ada aral melintang, kapal selam akan dikirimkan ke Indonesia pada bulan Maret 2017.

Nagabanda Class

Baca juga: Sagem Sigma 40XP – Sistem Navigasi Inersial Digital Laser di Kapal Selam Nagabanda Class TNI AL

Dikutip dari Janes.com (24/3/2016), pihak Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME) saat peluncuran menyebut,”kapal selam ini dirancang untuk menjalankan multirole mission, mulai dari misi anti kapal selam, anti kapal permukaan, penyebaran ranjau laut, dan mendukung tugas operasi pasukan khusus.” Dikenal di AL Korea Selatan sebagai Changbogo Class, kapal selam ini punya label resmi DSME 1400. Basis rancangan DSME 1400 merupakan pengembangan dari kapal selam Jerman Type 209/1200 buatan Howaldtswerke-Deutsche Werft AG (HDW), Jerman.

403_1nagabanda

Baca juga: September 2016, Pabrik Kapal Selam PT PAL Mulai Beroperasi

DSME disebut-sebut telah menerima lisensi produksi kapal selam ini pada akhir tahun 1980. Sekilas informasi tentang fasilitas DSME di Okpo, konstruksi galangan kapal ini dibangun pada Oktober 1973 dan pengerjan pembangunan galangan dituntaskan pada tahun 1981. Luas area galangan secara keseluruhan mencapai 430 hektar. Dengan dukungan goliath crane dengan kapasitas 900 ton, dari galangan ini DSME telah banyak memproduksi kapal sipil bertonase besar. Untuk kebutuhan militer, selain kapal selam DSME juga telah memproduksi beberapa destroyer.

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: