Home / ALUTSISTA / M1939 61-K: Meriam Pertahanan Pangkalan Etalase Arhanud Marinir TNI AL

M1939 61-K: Meriam Pertahanan Pangkalan Etalase Arhanud Marinir TNI AL

6fa64o

Seperti halnya basis pangkalan udara (lanud), maka keberadaan pangkalan angkatan laut berupa dermaga juga menjadi bagian elemen vital yang harus mendapat perlindungan, maklum di basis pangkalan laut biasanya berkumpul beberapa kapal perang dan instalasi penting lainnya.

Salah satu elemen yang wajib mendapat perlindungan adalah keberadaan sistem penangkis serangan udara. Dan, untuk itu TNI AL sejak lama telah membentuk Batalyon Marinir Pertahanan Pangkalan (Yonmarharlan).

Selain menjaga pangkalan dari serangan dari darat dan laut, untuk menyikapi bahaya aspek udara, Yonmarharlan TNI AL diperkuat unsur Arhanud (Artileri Pertahanan Udara) yang mandiri. Dan salah satu alutsista yang jadi andalan adalah meriam kanon M1939 (61-K) buatan era Uni Soviet. Karena buatan eks Uni Soviet, bisa ditebak bila meriam ini usianya sudah sangat tua. Jika dibandingkan dengan usia awaknya yang paling senior pun, meriam ini sudah jauh lebih tua, karena M1939 di datangkan ke Indonesia pada tahun 1961. Kedatangan meriam anti serangan udara ini terkait perkuatan pangkalan udara/laut jelang pelaksanaan operasi Trikora.

Baca juga: S-60 57mm – Meriam Perisai Angkasa ‘Sepuh’ Arhanud TNI AD

meriam-37-mm22+siaga+bahaya+ancaman+musuh+dari+udara+dan+darat+4

Baca juga: Bofors 40mm L/70 – Eksistensi Dari Era Yos Sudarso Hingga Reformasi

17DM1939_M-1939_61-K_37mm_anti-aicraft_automatic_air_defense_gun_Russia_Russia_army_line_drawing_blueprint_001

Dari spesifikasinya, kaliber yang digunakan cukup unik dan jelas tidak mengacu ke standar NATO, 61-K mengusung kaliber 37 mm dengan laras tunggal. Sekilas tampilannya mirip dengan meriam S-60 Arhanud TNI AD, hanya saja dimensi dan ukuran larasnya lebih kecil. Dalam land version, meriam dengan bobot 2,1 ton ini mudah digerakan dan dipindahkan dengan platform four-wheeled ZU-7 carriage.

Sebagai sista arhanud ringan, meriam 61-K mampu melontarkan proyektil sejauh 8.500 meter dengan jarak tembak efektif 3.400 meter. Sementara kecepatan luncur proyektil mencapai 880 meter per detik. Meriam ini secara teori punya kecepatan tembak hingga 60 peluru per menit. Dengan kemampuan putar meriam 360 derajat, sudut gerakan laras bisa digerakan antara elevasi -5 sampai 85 derajat. Seperti halnya meriam Bofors 40 mm dan meriam S-60, pola pengisian amunisi dilakukan manual menggunakan cartridge yang berisi beberapa peluru.

Baca juga: Strela – Si Pemburu Panas Andalan Parchim dan Korps Marinir TNI AL

Prajurit artileri Marinir TNI AL sedang menyiapkan beberapa meriam, tampak M1939 K-61 pada bagian depan dengan ujung laras warna merah.

Prajurit artileri Marinir TNI AL sedang menyiapkan beberapa meriam, tampak M1939 K-61 pada bagian depan dengan ujung laras warna merah.

Baca juga: LG-1 MK II 105mm – Howitzer Artileri Medan Korps Marinir TNI AL

Dirunut dari sejarahnya, meriam 61-K mulai dikembangkan Uni Soviet pada akhir tahun 1930, dan secara aktif digunakan Tentara Merah dalam membendung serangan udara NAZI Jerman. Meriam ini cukup sukses digunakan di front Timur Soviet dalam menghadapi serangan pesawat pembom Jerman. Dalam keadaan tertentu, 61-K juga bisa digunakan secara terbatas untuk melahap sasaran setingkat level lapis baja ringan. Selama berlangsungnya Perang Dunia II, awak 61-K Soviet berhasil menembak jatuh 14.657 pesawat, dengan rata-rata satu target pesawat menghabiskan 905 peluru. Untuk menghantam pesawat, amunisi yang digunakan bisa menggunakan armour piercing (AP) dengan Rolled homogeneous armour (RHA).

Saat ini meriam M1939 K-61 melengkapi baterai (setingkat kompi) pertahanan udara Arhanud Marinir, dengan komposisi satu baterai terdiri dari 12 pucuk meriam. Belum di dapat informasi, apakah meriam ini telah dilakukan retrofit. (Bayu Pamungkas)

Spesifikasi M1939 61-K
– Kaliber : 37 mm (1.45 inchi)
– Panjang laras: 2,73 meter
– Berat: 2.100 kg
– Panjang keseluruhan: 5,5 meter
– Lebar: 1,79 meter
– Tinggi: 2,1 meter
– Elevasi laras: -5 hingga 85 derajat
– Jarak tembak maksimum: 8.500 meter
– Jarak tembak efekif: 3.400 meter
– Jumlah awak: 8 orang

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: