Home / ALUTSISTA / H&K MP5SD-2: Senjata Serbu Kopassus dalam Operasi Woyla

H&K MP5SD-2: Senjata Serbu Kopassus dalam Operasi Woyla

1

Saat ini boleh dikata setiap unit pasukan elit TNI mengandalkan jenis SMG (Sub Machine Gun) MP5 buatan Heckler & Koch, Jerman, utamanya untuk melaksanakan raid dan peperangan jarak dekat. Tapi harus diakui, bahwa hadirnya MP (MaschinenPistole) 5 di militer Indonesia tak lepas dari sepak terjang Kopassus (Komando Pasukan Khusus), terkhusus pada aksi Sat-81 Gultor. Lewat insiden pembajakan pesawat DC-9 “Woyla”Garuda Indonesia di bandara internasional Don Muang, Bangkok, Thailand pada Maret 1981, debut MP5 mampu menorehkan tintas emas bersama aksi heroik prajurit Korps Baret Merah.

Karena digunakan cukup masif di berbagai satuan elit, varian MP5 yang beredar di TNI lumayan banyak ragamnya. Dan uniknya, MP5 yang digunakan TNI tak semuanya buatan Jerman, ada yang merupakan produksi Turki, Pakistan, dan Libya. Bagi pasukan elit, MP5 sangat lekat, selain kemudahan dalam penggunaan, bongkar pasang untuk penambahan pernak perniknya pun cukup banyak variasinya. Salah satu yang jadi andalan MP5 adalah kemampuan peredam, guna kepentingan penyerbuan secara senyap. MP5 punya dua opsi untuk peredam, pertama dengan peredem terintegrasi , dan kedua, peredam pada bayonet mount (bayonet lug) yang bisa dilepas pasang.

MP5SD-2

MP5SD-2

5

Dalam aksi pembebasan pesawat Woyla Garuda, Kopassus untuk pertama kalinya menjajal kebolehan MP5, dan mengingat kebutuhan operasi saat itu, yang digunakan adalah MP5 dengan dukungan peredam, salah satunya varian MP5SD (Schall Dampfer – peredam suara)-2. Mengutip dari buku “Perjalanan Seorang Prajurit Para Komando – Sintong Panjaitan” karya Hendro Subroto, disebutkan menjelang operasi pembebasan ada lima pucuk MP5SD-2 yang diimpor langsung dari Jerman, dibeli langsung lewat jalur pribadi oleh Letjend Benny Moerdani.

Benny Moerdani yang kala itu menjabat Asintel Hankam/Asintel Kopkamtib mendatangkan MP5 karena terinspirasi keberhasilan SAS yang menggunakan MP5 dalam operasi Nimrod pada tahun 1980. Sebelumnya MP5 juga naik pamornya saat digunakan pasukan anti teror Jerman GSG-9 dalam operasi pembebasan pesawat Lufthansa di Mogadishu, Somalia. Dalam tempo yang relative singkat, unit anti teror Kopassus harus menguasai MP5 yang saat itu terbilang barang baru.

2

Ada yang menarik dalam persiapan operasi, saat uji coba, Sintong Panjaitan dan anak buahnya diberi kesempatan menembakkan MP5SD-2 ke sebuah tanggul. Ternyata seluruh tembakan itu macet. Mendengar perkembangan tersebut, Benny Moerdani sangat terkejut. Boleh jadi peluru low velocity kaliber 9 mm tidak cocok disimpan terlalu lama di tempat berkelembaban tinggi. Atau, peluru yang dibagikan sudah kadaluwarsa. Kemudian digunakan peluru low velocity yang di datangkan dari Jerman Barat.Dan dengan peluru yang paling baru, peluru dapat meluncur dan meletus dengan sempurna. Begitu juga saat hari H, salah satu pembajak tewas lewat terjangan proyektil dari MP5SD-2 Kopassus.

MP5SD-2
Dilihat dari label yang diberikan pihak vendor, SD adalah varian MP5 yang dilengkapi peredam terintegrasi. Status peredam teritengrasi sama dengan yang disandang SMG buatan Korea Selatan Daewoo K7. MP5SD hadir dalam pilihan popor tarik dan popor tetap. Varian ini mulai hadir pada tahun 1974. MP5SD-2 adalah sub varian yang mengusung jenis popor tetap.

Baca juga: Daewoo K7 – Sub Machine Gun Berperedam Terintegrasi, Andalan Pasukan Khusus TNI

Sat-81 Gultor Kopassus dengan beberapa varian MP5. Perhatikan posisi pasukan paling kiri menyandang MP5SD-2.

Sat-81 Gultor Kopassus dengan beberapa varian MP5. Perhatikan posisi pasukan paling kiri menyandang MP5SD-2.

Prajurit DenJaka Marinir TNI AL juga menggunakan MP5SD.

Prajurit DenJaka Marinir TNI AL juga menggunakan MP5SD.

Generasi terbaru yang juga digunakan Kopassus, MP5SD-6

Generasi terbaru yang juga digunakan Kopassus, MP5SD-6

Varian MP5SD dengan peredam dapat melontarkan 700 proyektil per menit. Kecepatan luncur proyetil menuju sasaran mencapai 285 meter per detik, dengan jarak tembak efektif 100 meter. Amunisi dapat dikemas dalam magasin 15 atau 30 peluru. Dalam penggunaan, MP5SD-2 punya tiga pilihan mode, yakni safe, semi auto, dan full auto. Senjata yang bekerja dengan pola operasi delayed roller locked bolt ini dapat dipasangi aneka alat bantu bidik, selain secara standar menggunakan iron sight. Kopassus kini telah menggunakan varian terbaru dari MP5SD, yakni MP5SD-6, dimana dalam satu menit bisa terlontar 800 proyektil, varian terbaru ini menggunakan popor tarik. (Sam)

Spesifikasi MP5SD-2
– Asal : Jerman
– Pabrik : Heckler & Koch
– Kaliber : 9 mm x 19
– Modes of fire : 0 – 1 -3 – full auto
– Kecepatan tembak : 700 peluru per menit
– Kecepatan proyektil : 285 meter per detik
– Jarak tembak efektif : 100 meter
– Magasin : 15 atau 30 peluru
– Pembidik : iron sight

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: