Home / ALUTSISTA / H&K G3: Senapan Serbu Paskhas (PGT) Dalam Operasi Trikora

H&K G3: Senapan Serbu Paskhas (PGT) Dalam Operasi Trikora

20110622_LANUDSJAMSUDINNOOR

Bila Korps Marinir (d/h KKO) dan Kopassus (d/h RPKAD) kondang menggunakan senapan serbu AK-47 dalam operasi Trikora. Maka, unsur pasukan komando TNI AU (d/h AURI) yakni Paskhas (d/h PGT – Pasukan Gerak Tjepat) saat itu juga punya atribut senjata yang khas, yakni battle rifle G3 kaliber 7,62 mm NATO.

Ada kesan tersendiri tentang G3, Indonesia merupakan salah satu pengguna pertama senjata ini. Jika dirunut, pada tahun 1962 Indonesia sudah menggunakan G3 dalam operasi Trikora, sementara Jerman sebagai anggota NATO tentu setia pada Belanda sebagai rekan satu pakta pertahanan. Sehingga pada saat itu Jerman tidak mungkin menjual senjata ini ke Indonesia.

Dan setelah ditelusuri, ternyata G3 yang masuk ke Indonesia pada tahun 60-an berasal dari Myanmar (d/h Birma). Ceritanya pada tahun 1953, perusahaan spesialis pembuat mesin industri persenjataan Fritz Werner dari Jerman mendirikan tiga pabrik amunisi, senjata, dan artileri di Rangoon, dengan alasan mencegah Myanmar jatuh ke tangan rezim komunis. Melalui Fritz Werner, Myanmar memperoleh hak eksklusif mengimpor 10.000 pucuk. Juga memproduksi G3 dari pabrikan Rheinmetall, serta mendatangkan empat juta butir peluru kaliber 7,62 mm NATO pada tahun 1961. Pada periode tersebut, antara Indonesia dan Myanmar terjalin kerjasama yang erat, termasuk secara idelogi yang cenderung ke kiri.

Baca juga: H&K MP5SD-2 – Senjata Serbu Kopassus dalam Operasi Woyla

7033622735869192014-06-18-Rba-Tembak13cb0626c08fd58d567d7dd5065

Dari sini, jelaslah bahwa G3 yang digunakan Paskhas TNI AU pada tahun 60-an , semuanya menganut G3 lansiran Rheinmetall, bukan H&K. Dengan handguardbaja, popor tarik, flash hider model drum berlubang-lubang kecil, serta pisir flip up sederhana. Tahun-tahun sesudahnya, kita jadi sangat akrab dengan G3. Setahun setelah diperoleh, G3 sudah langsung terjun dalam kampanye Trikora sebagai senjata infiltran PGT (Pasukan Gerak Tjepat) yang terjun kesana.

Dua dekade kemudian, giliran prajurit TNI dari ketiga angkatan yang justru harus berhadapan dengan keganasan G3 dalam operasi Seroja. Di tangan Fretilin dan Tropaz, G3 menjadi kombinasi yang maut, apalagi Tropaz mengoperasikannya dengan sangat baik, yang kerap menghasilkan tembakan jitu. Begitu mendengar letusan G3 yang berat dan keras, semua pasukan TNI yang berhadapan akan mengambil posisi tiarap.

Fretilin menyandang G3 (panah merah)

Fretilin menyandang G3 (panah merah).

Pasukan TNI saat operasi Seroja pun turut menggunakan G3.

Pasukan TNI saat operasi Seroja pun turut menggunakan G3 (paling kiri)

Harus diakui, postur tubuh orang Indonesia sebenernya tidak diciptakan untuk battle rifle. Bobot senjata yang berat, sentakan recoil yang keras, alhasil dapat cepat melelahkan prajurit TNI yang membawa. Belum lagi tentang keterbatasan jumlah peluru yang dibawa dibawa. Satu magasin standar G3 hanya menampung 20 butir peluru.

Meski saat ini sudah tidak digunakan dalam operasional, namun TNI, khususnya di lingkup TNI AU masih menggunakan secara terabatas G3 di pangkalan-pangkalan kecil, di Akademi Angkatan Udara, dan selebihnya tetap disimpan di gudang senjata. Sejak tahun 2008, seluruh G3 akhirnya digudangkan, dan TNI AU sepenuhnya melakukan konversi ke SS-1 buatan Pindad.

Baca juga: SS-1 R5 – Born to Raiders, Senapan Serbu Kompak dari Pindad

Baca juga: SS-1 M Series – Berlapis Phosphate Diciptakan Untuk Marinir TNI AL

Serdadu Jerman dengan G3.

Serdadu Jerman dengan G3.

Komponen G3.

Komponen G3.

Jika dibutuhkan, G3 dapat dipasang magasin model drum. Tentu bobot jadi masalah tersendiri.

Jika dibutuhkan, G3 dapat dipasang magasin model drum. Tentu bobot jadi masalah tersendiri.

Sejarah G3
Di masa era Perang Dingin, sekitar tahun 1950-an pemerintah Jerman Barat merencanakan untuk mempunyai sendiri senapan standard dengan kaliber 7,62mm NATO. Saat itu ada 3 prototipe sebagai kandidat yang diajukan untuk diadopsi & diproduksi di Jerman Barat yaitu G1 (FN Fal), G2 (CETME) & G3 (Heckler&Koch).

Pada mulanya G1(FN Fal) adalah kandidat yang memang direncanakan oleh pemerintah Jerman Barat untuk diadopsi jadi senapan standar kaliber 7,62 mm NATO Bundeswehr atau angkatan bersenjata Jerman Barat. Tetapi G1 tidak bisa tercapai menjadi kandidat terpilih karena masalah negosiasi kontrak lisensinya dengan Fabrique Nationale (FN) Belgia berjalan alot dan tidak tercapai kesepakatan. Negosiasi dengan pabrik CETME atau CENTRO de ESTUDIOS TECNICOS de MATERIALES ESPECIALES (PINDAD-nya Spanyol) dirasakan terlalu mahal nilai kontrak yang ditawarkan, kemudian pemerintah Jerman memutuskan untuk membeli G3 dari pabrik baru yang masih dalam skala kecil di dalam negeri. Pabrik tersebut adalah Heckler and Koch (H&K). Pihak H&K membuat senapan G3 yang sebenarnya merupakan penyempurnaan dari senapan CETME-nya Spanyol.

Baca juga: Twin Gun Rheinmetall 20mm – Jawara Kanon Arhanud TNI AD Era 90-an

Tampil dalam film "Last King of Scotland."

Tampil dalam film “Last King of Scotland.”

box magasin.

box magasin.

H&K didirikan oleh insinyur-insinyur bekas Mauser yang pada akhir WWII lari ke Spanyol dan membantu pabrik senjata CETME menciptakan senapan serbu CETME kaliber 7,62mm NATO. Senapan ini dibuat berdasarkan rancangan Strumgewehr 45 (St.Gw.45 atau StG44/45) yang belum sempat diproduksi massal oleh Jerman pada era perang dunia kedua. Itu sebabnya St.Gw.45, CETME & G3 memakai sistim operasi delayed-blow back yang menggunakanroller block.

Di babak selanjutnya, Deutsche Bundeswehr (AB Jerman) kemudian meminta H&K membuat senapan penembak runduk (sniper) dengan kaliber 7,62mm NATO. Maka dibuatlah varian G3/SG1 (SG adalah singkatan dari Scharfschützengewehr atau “sharp shooting rifle” atau “senapan penembak runduk”) yang menggunakan magasin G3 serta bentuk fisik tidak jauh berbeda dengan G3. Perbedaan yang paling terlihat dari luar adalah “cheek-piece” di popor G3/SG1 untuk menahan pipi jika sedang membidik melalui riflescope (teropong senapan) dan bipod. Dengan “trigger-group” yang serupa pula dengan H&K G3, G3/SG1 ini selain berfungsi sebagai senapan tembak jitu (sniper rifle) juga bisa berfungsi sebagai senapan serbu infantri karena mempunyai triger group “full-automatic” selain “semi-automatic”. Sebagaimana G3, G3/SG1 juga menganut sistem operasi delayed blow-back.

Di awal tahun 60-an, G3 resmi diproduksi oleh Rheinmetall. Baru berlangsung sebentar, di tahun 1969, Rheinmetall berhenti memproduksi G3 untuk memenuhi permintaan Heckler & Koch yang tidak bisa memproduksi MG3 ( Maschinengewehr 03 ). Barulah pada tahun 1977, Heckler & Koch resmi menjadi pabrik resmi pembuat G3 untuk menggantikan Rheinmetall. Varian G3 yang paling umum digunakan adalah G3 dengan varian berikut:

G3A3: merupakan varian G3 yang telah di-improvisasi dari versi sebelumnya (G3). G3A3 memiliki beberapa fitur seperti drum iron sight, buttstock/popor tetap yang terbuat dari plastik, dan handguard yang terbuat dari plastik, biasanya berwarna hijau. Varian G3A3 menampilkan pisir model drum dan pejera ghost ring, yang kelak menjadi trademark H&K. Varian ini juga dapatt dipasangi bipod.

G3A4: Sama seperti G3A3, namun menggunakan telescoping stock. Model ini dapat dipasangkan telescope.

Beberapa varian G3 yang di produksi secara lisensi oleh Turki.

Beberapa varian G3 yang di produksi secara lisensi oleh Turki.

g3

Tak kurang 40 negara telah mengoperasikan G3 dalam beberapa dekade terakhir. Situs Wikipedia menyebut G3 dalam berbagai varian telah diproduksi sebanyak 7 juta unit dalam rentang 1958 – 1997. G3 juga diproduksi di negara lain dibawah lisensi Heckler & Koch, seperti Saudi Arabia, Norwegia, Swedia, dan Turki. (Dirangkum dari beberap sumber)

Spesifikasi H&K G3
– Kaliber : 7,62 x 51 mm NATO
– Berat: 4,1 kg ( Netto )
– Panjang : 1025 mm
– Panjang laras : 450 mm
– Mekanisme : Roller-delayed blowback
– Kecepatan luncur proyektil : 800 meter per detik
– Jarak tembak efektif : 500 – 700 meter
– Kecepatan tembak : 500 – 600 butir peluru per menit
– Magasin : 20 butir peluru
– Alat bidik : Iron sight

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: