Home / ALUTSISTA / C90-CR TNI AD: Senjata Anti Tank Sekali Pakai

C90-CR TNI AD: Senjata Anti Tank Sekali Pakai

Di lini senjata perorangan, TNI AD sejak beberapa tahun belakangan telah melengkapi personel tempurnya dengan sista yang terbilang mumpuni. Sebut saja untuk kelompok senjata anti tank, yang terbaru ada rudal Javelin buatan Amerika Serikat, rudal berpenuntun infra merah ini kabarnya dibeli Indonesia hingga 180 unit. Javelin memang rudal super canggih untuk kelas senjata anti tank, dengan predikat battle proven di perang Irak tahun 2003.

Tapi perlu dicatat, Javelin adalah sebuah rudal, dan karena bobotnya yang diatas 10 kg, menjadikan pengoperasiannya harus dilakukan minimal oleh 2 personel. Harga per unit rudal ini disebut-sebut juga sangat mahal, mencapai US$80.000 per rudal. Sementara unit peluncurnya bisa mencapai US$125.000. Dengan biaya gelar operasinya yang tentunya ikut meroket, TNI AD pun telah memiliki senjata anti tank lapis kedua. Yang dimaksud bukan rudal dan tergolong LAW (light anti tank weapon) jenis roket. Setelah sebelumnya kami telah mengupasArmbrust yang digunakan oleh Tontaipur Kostrad, di tulisan kali ini mari kita singgung sedikit tentang C90-CR.

a1

c-90

Tampak bawah adalah C90-C, sementara tampak atas adalah C90-CR, versi roket yang lebih baru dengan tambahan kekuatan pada motor roket, dimensinya pun lebih panjang.

Tampak bawah adalah C90-C, sementara tampak atas adalah C90-CR, versi roket yang lebih baru dengan tambahan kekuatan pada motor roket, dimensinya pun lebih panjang.

Seperti halnya Armbrust, C90-CR sejatinya adalah peluncur roket anti tank. Menurut situs Wikipedia, roket anti tank ini digunakan oleh unit infanteri dan satua elit di lingkungan TNI AD. Sementara belum ada informasi jelas mengenai kapan senjata ini pertama kali datang memperkuat arsenal senjata TNI AD. C90-CR dapat dioperasikan oleh seorang personel dengan cara dipanggul. Pola pengoperasiannya mirip dengan Armbrust, yakni bersifat sekali pakai, begitu roket keluar dari tabung, maka tabung peluncur sudah tak bisa digunakan lagi. Mekanismenya menggunakan piroteknik, jadi tidak diperlukan baterai atau pun sistem pengisian listrik.

C90-CR mempunya bobot yang ergonomis untuk dibawa seorang personel infanteri, yakni hanya 4,8 kg. Panjang senjata ini pun tak sampai 1 meter (940 mm). Mengandalkan jenis roket tandem HE (high explosive) dengan kaliber 90 mm. Secara umum jangkauan tembaknya bisa mencapai 300 meter untuk target bergerak. Dalam paket peluncur standar, C90-CR sudah dilengkapi pembidik optic dengan 2x pembesaran. Namun untuk misi tempur malam hari, bisa ditambahkan perangkat bidik VN38-C.

Personel TNI AD tengah berlatih menembakkan C90-CR

Personel TNI AD tengah berlatih menembakkan C90-CR

Pada tabung peluncur diberikan informasi cara penggunaan

Pada tabung peluncur diberikan informasi cara penggunaan

Versi awalnya ada jenius C90, C90-C dan C90-C AM dengan penjang 840 mm dan berat 4,2 kg. Kemudian ada peningkatan versi menjadi C90-CR (M3), dengan panjang menjadi 940 mm dan berat 4,8 kg, menjadikan versi lebih handal dengan akomodasi kapasitas roket lebih besar. Roket anti tank ini dibuat oleh pabrikan senjata Instalanza SA dari Spanyol. Dalam pengembangannya C90-CR kemudian diwujudkan ke dalam beberapa tipe, seperti :

C90-CR (M3) – Versi dasar ini merupakan senjata anti-tank yang dapat menembus baja dengan ketebalan  400 mm dari jarak 300 meter. Ini menggunakan amunisi HEAT yang mampu menembus kedalaman beton hingga 1 meter. Bobot versi ini 4,8 kg

C90-CR-RB (M3) – senjata anti-tank yang mampu menembus 18,90 inci (480mm) dari baja pada jarak 328 meter (300 m). Dengan menggunakan amunisi jenis HEAT (high explosive anti tank), bahkan bisa menembus lapisan beton hingga 1 meter. Bobot versi ini 4,8 kg.

Pada tabung peluncur juga dilengkapi informasi untuk suhu untuk pemakaian terbaik

Pada tabung peluncur juga dilengkapi informasi untuk suhu untuk pemakaian terbaik

Inilah trigger untuk meluncurkan roket

Inilah trigger untuk meluncurkan roket

Setiap tabung peluncur telah dilengkapi optical sight untuk membidik target.

Setiap tabung peluncur telah dilengkapi optical sight untuk membidik target.

C90-CR-AM (M3) – Dirancang untuk menghantang target kendaraan dan anti-personel.  Dapat menembus lapisan baja 220 mm dari jarak 200 meter. Namun hebatnya  mampu menembus lapisan beton hingga 2,13 meter. Ketika digunakan untuk fungsi anti personel, C90-CR-AM yang menggunakan amunisi dual purpose HEAT-frag dapat menimbulkan area mematikan hingga  21 meter. Bobot versi ini 4,8 kg

C90-CR-BK (M3) – Dirancang senjata anti-bunker dengan hulu ledak ganda. Satu ledakan dirancang untuk menembus dinding, dan kemudian ledakan kedua dirancang untuk  menghancurkan isi di dalam gedung. Bobot versi ini mencapai 5,1 kg.

C90-CR-FIM (M3) – Dirancang sebagai senjata pembakar yang mengandung fosfor merah. Bobot untuk versi ini mencapai 5,3 kg.

Nah, menurut informasi TNI AD memiliki versi C90-CR anti armor, C90-CR-RB (M3) anti personel, dan C90-CR-BK untuk penghancur bunker.  Dilihat dari spesifikasinya, senjata ini memang lumayan ampuh digunakan oleh satuan elit, seperti Kopassus untuk menghantam perkubuan lawan dalam perang di tengah hutan. Selain Indonesia dan Spanyol, C90-CR juga digunakan oleh India, Italia, Malaysia, Equador, Colombia, dan Estonia.

About admin media center

Check Also

Bell 429 GlobalRanger: Helikopter Terbaru Direktorat Kepolisian Udara

Agak sedikit membuat kejutan, Direktorat Kepolisian Udara (Polisi Udara) RI dikabarkan bakal menerima dua unit …

%d bloggers like this: