Home / ALUTSISTA / Amtrac LVTA 1: Rantis Amfibi Legendaris, Dari Pencipta Teror Para Pejuang Hingga Cikal Bakal Kavaleri Marinir TNI AL

Amtrac LVTA 1: Rantis Amfibi Legendaris, Dari Pencipta Teror Para Pejuang Hingga Cikal Bakal Kavaleri Marinir TNI AL

3

Saat bertandang bulan lalu di kota Malang. Jawa Timur, kami mendengar petikan sejarah perjuangan yang begitu heroik, namun harus diakui cukup sadis. Ini terjadi saat Agresi Militer Belanda I di tahun 1947. Dalam sebuah babak pertempuran antara pasukan Pemuda Pelajar Brigade 17 Detasemen I/TRIP Jawa Timur melawan militer Belanda yang ingin menduduki kota Malang, seolah ingin membuat efek jera bagi para pejuang Republik, militer Belanda dengan kekuatan rantis lapis bajanya menjalankan aksi teror.

Akibat kontak senjata yang tak seimbang, pejuang TRIP Jawa Timur terpukul mundur dan beberapa akhirnya ditawan Belanda. Nah, puluhan pejuang harus meregang nyawa dengan cara sadis, yakni dilindas hidup-hidup oleh tank. Dalam peristiwa pertempuran 31 Juli 1947, disebutkan 35 pejuang pasukan TRIP gugur dalam kejadian itu. Tanpa bermaksud membuka lembaran kelam, menjadi menarik untuk ditelusuri, jenis tank apakah yang digunakan Belanda untuk melindas para pejuang TRIP?

Ternyata tak sulit menemukan sosok tank yang dimaksud, ‘pelaku’ sejarah ini telah dijadikan salah satu koleksi di museum Brawijaya, yang juga berada di kota Malang. Bahkan, tank ini adalah ikon museum Brawijaya, selain karena lakon sejarah yang kental, wujud dan dimensi tank ini memang lumayan besar. Yang dimaksud disini adalah Amtrac (Amphibious Tractor), resminya diberi label LVTA (Landing Vehicle Tracked Armoured) 1. Meski bergerak dengan roda rantai, sejatinya Amtrac tidak masuk dalam kualifikasi tank tempur.

Baca juga: LVTP-7 – Pendarat Amfibi Korps Marinir TNI-AL

Prajutit KKO AL dengan Amtrac pada latar

Prajutit KKO AL dengan Amtrac pada latar

Prajurit KKO AL dengan varian Amtrac LVTA kanon

Prajurit KKO AL dengan varian Amtrac LVTA kanon

Baca juga: BTR-50 P – Panser Amfibi Paruh Baya

Amtrac LVTA diciptakan dalam berbagai varian oleh Food Machinery Corp, AS dan populer dalam palagan Perang Dunia II, baik di medan Eropa saat sekutu menghadapi NAZI Jerman, maupun saat AS meladeni pertempuran melawan Jepang di Asia Pasifik. Bahkan, lepas Perang Dunia II, Amtrac masih lumayan banyak digunakan saat Perang Korea.

Sebagai kendaraan amfibi lapis baja, struktur Amtrac memang perkasa. Amtrak punya dimensi 7,95 x 3,25 x 3,07 meter, sosoknya sekilas nampak jauh lebih sangar ketimbang pansam BTR-50P Marinir TNI AL. Bobotnya pun bisa mencapai 15 ton. Membayangkan apa yang terjadi antara Amtrac berbobot 15 ton dengan pejuang TRIP, tentu amat mengerikan.

Baca juga: Browning M2HB – Senapan Mesin Berat Ranpur Kavaleri

Dilengkapi kanon 37 mm,  kanon yang sama digunakan pada tank ringan M3A3 Stuart

Dilengkapi kanon 37 mm, kanon yang sama digunakan pada tank ringan M3A3 Stuart

Senapan Browning 12,7 mm di atas Amtrac

Senapan Browning 12,7 mm di atas Amtrac

Amtrac LVTA 1 diawaki enam orang, terdiri dari komandan, juru mudi, asisten juru mudi, juru tembak depan sebelah kiri, dan dua juru tembak (gunner) pada bagian belakang. Sebagai senjata andalan untuk LVTA yang digunakan Belanda adalah SMB (Senapan Mesin Berat) Browning M2HB 12,7 mm. Komposisi jumlah awak tentu bergantung pada varian yang diadopsi, Amtrac (LVTA 2) juga ada yang dipersentai dengan kanon M6 37 mm, serupa dengan yang terpasang pada tank ringan legendaris M3A3 Stuart.

Baca juga: M3A3 Stuart – Light Tank Legendaris Yang Masih Punya “Gigi”

Pintu rampa pada Amtrac

Pintu rampa pada Amtrac

Menurunkan jip Willys

Menurunkan jip Willys

Sebagai kendaraan angkut amfibi, Amtrac juga dilengkapi pintu rampa (ramp door) pada bagian belakang. Muatan yang bisa dibawa hingga 4,1 ton, sehingga Amtrac bisa membawa satu unit jip Wilys atau Howitzer dengan mudah. Sebagai elemen perlindungan, jenis material yang digunakan untuk bodi adalah rolled homogeneous steel. Komposisi kepadatan lapisan baja bervariasi sesuai sudut, berkisar antara 6 sampai 13 mm.

Baca juga: M2A2 105mm – Howitzer Tua Yon Armed TNI AD

Bagaimana dengan urusan dapur pacu? Sebagai rantis era Perang Dunia II, Amtrac masih mengandalkan mesin berbahan bakar bensin. Mesin mengusung tipe Continental W-670-9A dengan tujuh silinder. Untuk transmisi menggunakan 5 kecepatan maju dan 1 langkah untuk mundur. Laju kecepatan rantis ini pun terbilang terbatas, untuk di jalan raya kecepatan maksimum hanya 40 km per jam. Sementara kecepatan saat melaju di air maksimum 11 km per jam. Daya jelajah Amtrac juga terbatas, jarak tempuh di darat hingga 201 km, sementara di air hingga 120 km. Seperti halnya tank IFV BVP-2 Arhanud Marinir TNI AL, Amtrac melaju di air tanpa dukungan propeller, melainkan bergerak dengan mengandalkan putaran roda rantai.

Baca juga: BVP-2 : Tank Amfibi “Sangar” & Battlle Proven

Jadi Kekuatan Awal Kavaleri Marinir TNI AL
Pasca berlangsungnya KMB (Konferensi Meja Bundar) di tahun 1949, yang dilanjutkan dengan terbentuknya APRIS (Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat), maka Belanda menghibahkan beragam alat perangnya yang telah digunakan di Indonesia. Di lingkungan ALRIS (kini TNI AL), proses hibah peralatan kavaleri dilakukan oleh Koninklijke Marine (Marinir Kerajaan) kepada Korps Komando ALRI (KKO AL). Hanya karena di lingkungan KM, tidak satupun ada personel pribumi, seluruh personel KM adalah orang kulit putih warga negara Belanda, maka proses peleburan TNI-KNIL tidak terjadi di lingkungan satuan kavaleri KKO AL. Para personel pengawak KKO AL dilatih di bawah payung program pelatihan Missie Militer Belanda (MMB).

Beginilah tampilan Amtrac saat sedang melaju di air

Beginilah tampilan Amtrac saat sedang melaju di air

Baca juga: Sekilas Satuan Kavaleri Korps Marinir TNI AL

Elemen kavaleri KKO AL yang diterima dari KM meliputi kendaraan pendarat amfibi meriam LVTA (Landing Vehicle Tracked Armoured) 1 dan 4, LVTH (Landing Vehicle Tracked Howitzer), panser amfibi DUKW dan tank berat M4A3 Sherman yang dimodifikasi menjadi tank amfibi. Awalnya kesatuan kavaleri KKO AL masih kekuatan setingkat kompi, yaitu Kompi Tank dan Kompi Amphibious Tractor/Amtrac). Baru diresmikan menjadi Batalyon Tank Amfibi pada tanggal 17 Oktober 1961 dengan nama Batalyon Tank Amfibi.

Baca juga: M4A3 Sherman – Sejarah Tank Pertama Korps Marinir TNI AL

Amtrac sempat digunakan KKO AL dalam operasi militer menumpas PRRI/Permesta. Selain karena usia tua, rantis ini tak lama dioperasikan, mengingat biaya operasional yang besar, terutama pada konsumsi bahan bakarnya yang lumayan boros. Dalam gelar operasi tempur, saat menuju pantai Amtrac dilepaskan dari LST (Landing Ship Tank).

About admin media center

Check Also

Prototype Tank Nasional Pindad

Kaplan, FNSS Turki Indonesia dan Turki menandatangani kesepakatan kerjasama pembuatan tank medium pada ajang IDEF …

%d bloggers like this: